plasa hosting,software untuk mengakses internet,jasa pembuatan website iklan baris,spesifikasi komputer server,kumpulan software komputer,hosting and domain,webhost indonesia,dedicated server indonesia,web hosting terbaik di indonesia,hosting web,download software pc terbaru,web hosting terbaik indonesia,web hosting terbaik indonesia,cloud hosting indonesia,webhosting terbaik,file hosting indonesia,hosting domain murah,web hosting termurah,web hosting gratisan,domain murah,harga web hosting,cara membuat server vpn,web hosting support php,host indonesia,domain paling murah,harga hosting website,hosting domain,website builder indonesia,domain dan hosting,web hosting indonesia,domain dan hosting adalah,kode negara indonesia,beli domain indonesia,vps indonesia,vpn chrome app, what is vpn app for iphone, free vpn without app, easy vpn app store, cloud vpn app, vpn server app, best vpn in app store, what is a vpn app, android vpn app apk, mac app store vpn, opera vpn app, cisco vpn app for iphone, best paid vpn app for android, best vpn app for china, vpn mac app, what is vpn app, best free vpn app for android phones, vpn token app, pia vpn app, best vpn app for pc, what is the vpn client app on my phone, vpn app mac, vpn app ipad netflix, wifi vpn app, vpn ipsec service app, best vpn app for mac, google app engine vpn, vpn apple app, vpn app free, vpn shield app, macbook vpn app, ios vpn app, beste vpn app, best vpn app for ipad, mac vpn app, what is the best vpn app for iphone, best vpn app for windows, best ipad vpn app, what is hotspot vpn app, purevpn free vpn app, app vpn iphone, vpn app for china, vpn client app, vpn app for ipad free, vypr vpn app, google vpn app, vpn master app review, vpn phone app, tunnelbear vpn app

Ekologi : Pengertian Secara Umum & Ahli, Aspek, Cabang

Di antara berbagai disiplin ilmu pengetahuan, ekologi merupakan salah satu ilmu yang sangat berperan penting bagi manusia untuk mengenal makhluk hidup serta lingkungan tempat tinggalnya. Dengan mempelajari ilmu tersebut, penanganan masalah-masalah yang berkaitan dengan lingkungan bisa diatasi dengan disiplin ilmu pengetahuan.

Selain mengenal makhluk hidup dan lingkungannya, ilmu ini juga mempelajari bagaimana suatu organisme melakukan interaksi dan hubungan timbal balik dengan lingkungan atau sesamanya. Berbagai macam faktor-faktor lingkungan yang dapat memengaruhi suatu organisme juga dipelajari sebagai bagian dari disiplin ilmu tersebut.

Pengertian Ekologi

Secara umum, ekologi merupakan suatu ilmu yang di dalamnya membahas mengenai hubungan timbal balik suatu organisme beserta lingkungan tempatnya menjalankan kehidupan, dikenal juga dengan ilmu lingkungan. Selain pengertian tersebut, dapat dipahami bahwa di dalam ilmu tersebut mempelajari bagaimana makhluk hidup melakukan interaksi dengan lingkungan tempat tinggalnya.

Jangan keliru mengenai ilmu lingkungan dan ekosistem karena keduanya memang tidak sama. Secara bahasa, ekologi merupakan suatu kata yang diambil dari bahasa Yunani, yakni oikos yang berarti habitat dan logos yang memiliki arti ilmu. Istilah ini diperkenalkan pertama kali oleh Ernst Haeckel yang merupakan seorang ahli biologi dari Jerman pada tahun 1866.

Haeckel merupakan seorang ilmuwan yang memiliki peran penting dalam perkembangan ilmu lingkungan. Berkat sumbangannya dalam ilmu ini, ilmu pengetahuan manusia lebih berkembang dalam mengenal makhluk hidup seperti pada biologi. Tak heran jika Haeckel kemudian mendapat julukan sebagai Bapak Ekologi.

Definisi-Ekologi-Menurut-Beberapa-Ahli

Selain definisi secara umum dan artinya menurut asal kata yang membentuknya, definisi ilmu lingkungan juga bermacam-macam. Para ahli pun turut serta menyumbangkan pendapatnya mengenai definisi ilmu lingkungan agar mempermudah para pelajar yang ingin memahaminya. Pendapat para ahli tersebut tentu berbeda-beda, karena latar belakang masing-masing pun berbeda.

Beberapa ilmuwan yang ikut menyumbangkan pendapatnya mengenai definisi ekologi, antara lain:

1. Ernst Haeckel (1866)

Ernst Haeckel memberi pengertian bahwa yang dimaksud dengan ekologi adalah ilmu pengetahuan yang bersifat komprehensif tentang hubungan antara makhluk hidup atau organisme dengan lingkungan tempatnya hidup.

2. C. Krebs (1972)

Selain Ernst, ilmuwan J.C. Krebs juga mendefinisikan ekologi sebagai suatu cabang ilmu pengetahuan yang di dalamnya mempelajari mengenai interaksi yang dapat menentukan penyebaran dan kelimpahan organisme.

3. P. Odum (1963)

E.P. Odum memberikan penjelasan singkat mengenai ilmu lingkungan, menurutnya ekologi adalah suatu ilmu yang mempelajari mengenai struktur serta fungsi alam.

4. Charles Elton (1927)

Definisi ilmu lingkungan menurut Charles Elton merupakan sejarah alam yang bersifat ilmiah (scientific).

5. Tyler Miller (1975)

Definisi ilmu lingkungan menurut Tyler Miller mungkin menjadi definisi yang dipahami secara umum. Menurutnya, ekologi merupakan suatu ilmu yang mempelajari mengenai hubungan timbal balik antara organisme dengan organisme yang lain serta hubungannya dengan lingkungan tempat tinggalnya.

6. Resosoedarmo

Resosoedarmo mengartikan bahwasanya ekologi merupakan suatu ilmu yang mempelajari hubungan timbal balik yang terjadi antara makhluk hidup beserta lingkungan atau habitatnya.

7. Elton

Ilmu lingkungan menurut C. Elton merupakan suatu ilmu yang mengkaji kehidupan atau sejarah alam secara ilmiah.

8. Andrewartha

Ekologi yang didefinisikan oleh Andrewartha merupakan suatu cabang ilmu yang di dalamnya membahas penyebab dan kelimpahan organisme.

9. Otto Soemarwoto

Otto Soemarwoto menjelaskan definisi mengenai ilmu lingkungan, yakni sebagai suatu ilmu yang membahas mengenai interaksi timbal balik yang terjadi antara makhluk hidup dengan lingkungan di sekitarnya.

10. Lynn Margulis

Lynn Margulis berpendapat bahwasanya ilmu lingkungan hampir sama dengan ilmu ekonomi, yakni sama-sama studi ilmu yang mempelajari bagaimana manusia membuat kehidupan. Namun, ilmu lingkungan cakupannya lebih luas, yakni mencakup bagaimana makhluk hidup atau organisme bisa membuat kehidupan.

11. Pianka

Definisi ekologi menurut pendapat Pianka merupakah suatu ilmu yang mempelajari hubungan yang terjadi antara organisme dengan seluruh faktor fisik dan biologis yang memengaruhi satu sama lain dan juga saling berpengaruh.

Aspek serta Prinsip Ilmu Lingkungan

Aspek-serta-Prinsip-Ilmu-Lingkungan

Dalam mempelajari ilmu lingkungan perlu memperhatikan beberapa aspek, antara lain:

1. Aspek Utama

Aspek utama merupakan aspek penting yang harus diperhatikan dalam ilmu lingkungan, yakni:

  • Pembelajaran tentang hubungan antara organisme atau kelompok organisme dengan lingkungannya
  • Pembelajaran tentang struktur serta fungsi alam

2. Prinsip Utama

Prinsip penting yang harus diperhatikan dalam ilmu lingkungan adalah sebagai berikut.

  • Prinsip interaksi (interaction)
  • Prinsip keanekaragaman (diversity)
  • Prinsip saling ketergantungan (interdependence)
  • Prinsip kemampuan yang berkelanjutan (sustainability)
  • Prinsip keharmonisan (harmony)

Ruang Lingkup Ekologi

Ruang-Lingkup-Ekologi

Dalam mempelajari ilmu lingkungan, terdapat cakupan yang masuk ke dalam ruang lingkup pembelajarannya. Dari yang paling luas ke yang paling sempit, ruang lingkup ilmu lingkungan terbagi atas biosfer, bioma, ekosistem, komunitas, populasi, serta individu. Selain tingkatan ini, ada juga pendapat yang membagi tingkatan ini lebih rinci lagi.

Dalam tingkatan yang lebih rinci, tingkatan paling dasar adalah sel, dan tingkatan tertingginya adalah biosfer yang memiliki skala besar.

1. Individu

Individu

Yang dimaksud dengan ruang lingkup individu adalah satuan organisme dari masing-masing spesies atau jenis tertentu yang ada di suatu lingkungan. Contoh individu adalah seorang manusia, seekor kucing, seekor serangga, dan lain sebagainya.

2. Populasi

Populasi

Masuk ke tingkat yang lebih luas dari individu, populasi juga masuk ke dalam ruang lingkup ilmu lingkungan. Yang disebut dengan populasi adalah suatu kelompok atau kumpulan yang terdiri dari individu-individu dengan jenis sama yang berada di suatu tempat dan suatu waktu.

Contoh populasi adalah populasi ikan, populasi manusia, populasi rumput, populasi beruang, dan masih banyak yang lainnya.

3. Komunitas

Komunitas

Apabila beberapa kelompok melakukan interaksi dengan kelompok yang lain, maka kumpulan tersebut dinamakan dengan komunitas. Agar lebih jelas, yang dimaksud dengan komunitas adalah suatu kumpulan atau kelompok yang terdiri dari beberapa populasi makhluk hidup yang saling melakukan interaksi di suatu tempat dan waktu tertentu.

Contoh komunitas dapat dilihat pada komunitas padang rumput. Komunitas tersebut dapat terdiri dari populasi rumput, populasi kuda, populasi ulat, populasi belalang, serta populasi lainnya yang ada di padang rumput tersebut.

4. Ekosistem

Ekosistem

Yang dinamakan dengan ekosistem adalah suatu kondisi yang memungkinkan terjadinya hubungan timbal balik antara makhluk hidup dengan lingkungan tempat tinggalnya yang juga memungkinkan adanya ketergantungan satu dengan yang lainnya.

Contoh ekosistem yakni ekosistem air sungai, ekosistem air laut, dan ekosistem hutan.

5. Bioma

Bioma

Dalam ilmu lingkungan juga dikenal adanya ruang lingkup bioma. Bioma merupakan ruang lingkup ilmu lingkungan yang di dalamnya mencakup beberapa ekosistem yang masing-masing memiliki keterkaitan.

Contoh bioma adalah bioma gurun, bioma taiga, bioma tundra, dan lain sejenisnya.

6. Biosfer

Biosfer

Biosfer merupakan cakupan ilmu lingkungan yang paling tinggi dan paling luas karena mencakup semua kehidupan yang ada di bumi ini. Di dalam biosfer juga ada interaksi yang melibatkan lingkungan fisik secara menyeluruh.

7. Lanskap

Lanskap

Berbeda dengan cakupan-cakupan ilmu lingkungan sebelumnya, ilmu lingkungan lanskap lebih terfokus pada faktor yang menyebabkan adanya pengendalian terhadap pertukaran energi, materi, serta organisme dalam suatu ekosistem.

8. Global

Global

Ruang lingkup global memiliki tumpuan pada pertukaran energi regional dan pengaruh materi dengan fungsi serta penyebaran (distribusi) organisme yang ada di tingkat biosfer.

Cabang-Cabang Ekologi

Berbagai macam aspek kehidupan manusia menerapkan ilmu lingkungan dengan jenis yang berbeda-beda, yakni:

1. Ekologi Manusia

Ekologi-Manusia

Cabang ilmu lingkungan yang satu ini merupakan cabang yang berfokus pada studi mengenai keadaan lingkungan hidup manusia.

2. Ekologi Tumbuhan

Ekologi-Tumbuhan

Merupakan cabang ilmu lingkungan yang memiliki fokus terhadap studi mengenai tumbuhan sebagai salah satu organisme dengan mengabaikan yang lainnya (hewan dan manusia).

3. Ekologi Hewan

Ekologi-Hewan

Cabang ilmu lingkungan ini memiliki fokus untuk mempelajari mengenai binatang sebagai suatu organisme dengan mengesampingkan makhluk lain (manusia dan tumbuhan).

4. Ekologi Populasi

Ekologi-Populasi

Ilmu lingkungan dengan fokus populasi merupakan cabang yang mengkaji mengenai hubungan antara kelompok organisme dengan jumlah individu. Selain itu, cabang ilmu lingkungan ini juga mempelajari apa saja faktor yang menentukan besarnya suatu populasi serta penyebarannya.

5. Ekologi Habitat

Ekologi-Habitat

Seperti namanya, cabang ilmu lingkungan yang satu ini hanya berfokus pada studi mengenai sifat dari suatu habitat.

6. Ekologi Bahasa

Ekologi-Bahasa

Selain mempelajari, cabang ilmu lingkungan ini juga menyelidiki hubungan yang ada di antara bahasa dengan lingkungan manusia.

7. Ekologi Sosial

Ekologi-Sosial

Cabang ilmu lingkungan sosial memiliki fokus terhadap studi mengenai hubungan yang terjadi antara manusia dengan lingkungan alam serta teknologi yang terdapat di lingkungan sekitarnya.

8. Ekologi Antariksa

Ekologi-Antariksa

Jenis ilmu lingkungan yang satu ini memiliki cakupan yang berbeda dari cabang yang lainnya. Cabang tersebut berfokus pada studi mengenai ekosistem yang mampu menjadi topangan kehidupan manusia ketika berada di dalam penerbangan antariksa.

Cabang ilmu lingkungan tersebut dapat dipelajari sesuai dengan kebutuhan yang dihadapi

Manfaat Ilmu Lingkungan

Manfaat-Ilmu-Lingkungan

Ilmu lingkungan sebagai ilmu penting yang bisa dipelajari manusia pasti memiliki banyak manfaat di dalamnya. Selain bagi manusia, mempelajari ilmu lingkungan juga sangat bermanfaat bagi makhluk hidup dan lingkungan sekitarnya.

Berikut beberapa manfaat yang ada di dalam ilmu lingkungan.

1. Dapat Mengenal Keanekaragaman Hayati

Dapat-Mengenal-Keanekaragaman-Hayati

Karena mempelajari mengenai interaksi makhluk hidup, sudah barang pasti jika ilmu ini memberikan manfaat manusia, yakni dapat memahami aneka ragam makhluk hidup yang ada di bumi ini serta hubungan mereka dengan lingkungan tempat tinggalnya.

Salah satu contoh yang sering dijumpai adalah manusia bisa mengetahui bagaimana cara unta bisa bertahan hidup dalam kondisi ekstrem berupa gurun pasir yang panas dan kering. Sedangkan bagaimana penguin bisa menjalankan kehidupannya di lingkungan yang begitu dingin dengan suhu minus yang begitu ekstrem.

2. Mengetahui Peran Manusia dengan Lingkungan

Mengetahui-Peran-Manusia-dengan-Lingkungan

Dengan mempelajari ilmu lingkungan, manusia bisa mengenal perannya terhadap lingkungan di sekitarnya. Hal itu dikarenakan setiap tindakan manusia pasti erat hubungannya dengan dampak yang ditimbulkan terhadap lingkungan tempat tinggalnya. Misalnya, penggunaan detergen atau DDT pembasmi hama akan mencemari lingkungan bahkan bisa membunuh organisme lainnya.

3. Mengetahui Perilaku Makhluk Hidup

Mengetahui-Perilaku-Makhluk-Hidup

Mempelajari ilmu lingkungan berarti mempelajari perilaku makhluk hidup lain selain manusia. Dengan begitu, manusia bisa mengambil manfaat dari mengetahui hal tersebut. Contohnya, sistem sonar yang dimiliki kelelawar dan lumba-lumba ternyata ditiru manusia pada kapal selam, sehingga manusia bisa menemukan target di dalam laut yang dalam dengan mudah menggunakan sistem tiruan itu.

4. Menemukan Solusi Masalah Pertanian

Menemukan-Solusi-Masalah-Pertanian

Dalam dunia pertanian, perlu dikuasai ilmu lingkungan agar kegiatan pertanian bisa berjalan dengan baik dan mendapatkan hasil yang efisien. Salah satu contoh manfaat ilmu lingkungan dalam dunia pertanian adalah pengenalan mikroba yang dapat membantu menghasilkan nitrat serta amonium yang mampu membuat tanah menjadi lebih subur.

5. Pemetaan Konsumsi Pangan

Pemetaan-Konsumsi-Pangan

Saat mempelajari ilmu lingkungan, pasti sudah tidak asing dengan jaring-jaring makanan. Dengan mengetahui hal tersebut manusia bisa mengetahui apa saja yang termasuk ke dalam produsen, konsumen tingkat I, dan sebagainya. Adanya pemetaan konsumsi pangan dapat menyadarkan manusia agar menjaga keseimbangan alam kaitannya dengan kepunahan salah satu komponennya.

6. Menemukan Solusi Masalah Kesehatan

Menemukan-Solusi-Masalah-Kesehatan

Berbagai masalah kesehatan yang dialami manusia tentu memiliki penyebab yang salah satunya berasal dari organisme. Dengan mempelajari ilmu lingkungan, manusia bisa menemukan solusi terhadap masalah-masalah tersebut. Contohnya, penyakit demam berdarah yang pernah menjadi perbincangan hangat ditimbulkan oleh gigitan nyamuk Aedes aegypti.

Penyakit tersebut dapat diatasi dengan memulai pencegahan terlebih dahulu, contohnya dengan menguras genangan air yang dapat menjadi sarang nyamuk atau tempat nyamuk bertelur.

7. Menemukan Solusi Energi

Menemukan-Solusi-Energi

Dengan mempelajari ilmu lingkungan, manusia bisa mengawasi ketersediaan energi yang dapat berperan penting bagi kehidupannya. Misalnya, manusia bisa menggunakan energi alternatif dari alam yang sudah tersedia sebagai penghasil energi listrik.

Perbedaan Ekosistem dan Ekologi

Perbedaan-Ekosistem-dan-Ekologi

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya pada macam ruang lingkup ilmu lingkungan, terdapat ekosistem sebagai bagiannya. Adanya interaksi yang terjadi di antara komponen-komponen biotik serta komponen abiotik dalam suatu lingkungan menimbulkan ketergantungan satu dengan yang lainnya. Lingkungan tempat terjadinya interaksi dan ketergantungan tersebut dinamakan dengan ekosistem.

Setiap ekosistem memiliki komponen yang berbeda-beda, tergantung nama ekosistem tersebut. Ekosistem yang ada memiliki kemungkinan dua pembentukan, yakni ekosistem yang terbentuk alami dan ekosistem yang terbentuk secara disengaja oleh manusia atau disebut dengan ekosistem buatan.

Proses terbentuknya ekosistem alami memakan waktu yang cukup lama dan berkesinambungan, sedangkan ekosistem buatan terjadi akibat campur tangan manusia di dalamnya, sehingga dapat terbentuk dalam waktu singkat. Pembentukan ekosistem oleh manusia secara buatan memiliki tujuannya masing-masing.

Contoh ekosistem alami dapat ditemukan pada ekosistem air laut, sedangkan ekosistem buatan bisa dilihat pada penggarapan sawah oleh petani atau pembuatan ekosistem di dalam akuarium.

Dari beberapa penjelasan yang disertai contoh di atas, dapat ditarik kesimpulan bahwa ekosistem tidaklah sama dengan ekologi. Ekosistem merupakan cabang ilmu lingkungan, sedangkan ekologi merupakan ilmu itu sendiri. Ibaratnya, ilmu lingkungan adalah pohon utamanya, sedangkan ekosistem adalah dahannya.

Kita ambil suatu analogi lagi, jika ilmu lingkungan adalah ilmu yang mempelajari seni musik, ekosistem adalah cabang dari ilmu musik itu sendiri, seperti musik klasik. Ekosistem hanya menjadi bahasan dari ilmu lingkungan, bukan ilmu itu sendiri. Dengan begitu, jangan sampai ada lagi persepsi yang salah mengenai keduanya, karena keduanya tidak sama alias berbeda.

Setelah mengetahui seluk beluk ilmu lingkungan mulai dari pengertian hingga apa manfaatnya dalam kehidupan, kita seharusnya sadar bahwasanya apa yang kita perbuat pasti akan berdampak pada alam. Dengan mengerti sedikit tentang ilmu lingkungan, manusia diharapkan bisa mengambil pelajaran untuk selalu menjaga lingkungan, khususnya menjaga keseimbangan lingkungan tempatnya tinggal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Previous Post

Spesifikasi dan Harga Google Pixel 7 Pro Beserta Fiturnya

Next Post

Siklus Fosfor : Sifat Kimia, Fisika, Penggunaan dalam Kehidupan, Dampak

Related Posts